Sunday, 03 June 2018 17:27

Penataan Tatalaksana

PENATAAN TATALAKSANA

 

 

 

A.    Target yang ingin Dicapai :
  1. Meningkatnya penggunaan teknologi informasi dalam proses penyelengaraan manajemen pemerintahan
  2. Meningkatnya efesiensi dan efektivitas proses manajemen pemerintahan
  3. Meningkatnya kinerja
       
B.     Langkah-langkah dari Kemen-PAN dan RB
  1. Penyusunan Standar Operasional Prosedur kegiatan utama
  2. Penyelenggaraan E-Office
  3. Keterbukaan Informasi Publik
       
C.    Program dan Kegiatan 
  1. Reviu Peta Bisnis Proses dan Prosedur Operasional Standar (SOP)
  2. Pelaksanaan e-office  pada proses manajemen 
  3. Pelaksanaan keterbukaan informasi publik
       
D.    Produk yang dihasilkan
  1. Reviu Peta Bisnis Proses dan Standar Operasional Prosedur (SOP)
    a.      SK penetapan Standar Operasional Prosedur (SOP) LPMP Kalimantan Barat tahun 2018 Nomor : 1006/D7.19/KP/Kep/2018, tanggal 24 Mei 2018
    b.      Dokumen Peta Bisnis Proses tahun 2018
    c.      Berita Acara reviu SOP 
      Subbag Umum :
      -  Nomor : 599/D7.19/OT/2018, tanggal 20 April 2018     
      -  Nomor : 560/D7.19/OT/2018, tanggal 20 April 2018
      -  Nomor : 601/D7.19/OT/2018, tanggal 20 April 2018
      -  Nomor : 604/D7.19/OT/2018, tanggal 20 April 2018
      -  Nomor : 730/D7.19/OT/2018, tanggal 27 April 2018
      -  Nomor : 1004/D7.19/OT/2018, tanggal 24 Mei 2018
      Seksi Sistem Informasi :
      -  Nomor : 543/D7.19/OT/2018, tanggal 12 April 2018  
      Seksi Fasilitasi Peningkatan Mutu Pendidikan :
      -  Nomor : 579/D7.19/OT/2018, tanggal 18 April 2018
      Seksi Pemetaan Mutu dan Supervisi :
      -  Nomor : 581/D7.19/OT/2018, tanggal 19 April 2018
    d.      Rekapitulasi hasil Review SOP 
    e.       Pengesahan dokumen SOP
    f.        Dokumen SOP
    g.      Sosialisasi SOP dan Standar Layanan
      - Daftar Hadir Sosialisasi
      - Dokumentasi Kegiatan
    h.      Lembar Checklist Keterlaksanaan SOP
  2. Penyelenggaraan e-office  pada proses manajemen 
    a.       SK Penanggungjawab Aplikasi Nomor : 1005/D7.19/KP/Kep/2018, tanggal 24 Mei 2018
    b.      Sosialisasi dan Internalisasi Penataan Tatalaksana oleh tim RB LPMP Kalimantan Barat pada tanggal 17 Mei 2018
       
  3. Pelaksanaan Keterbukaan Informasi Publik
    a.   Daftar Kegiatan di LPMP Kalimantan Barat Tahun 2018
    b.   Instrumen Monev Keterbukaan Informasi Publik
    c.   Pemakaian media sosial :
      - Website lpmp (www.lpmp-kalbar.id), 
      -  Facebook lpmp
      -  Youtube LPMP Kalbar (https://www.youtube.com/user/LPMPKalbar)
      -  Twiter LPMP Kalbar https://twitter.com/lpmpkalbar
      -  Papan display 
      -  Buletin lpmp review, 
Published in RB
Saturday, 02 June 2018 16:04

Manajemen Perubahan

MANAJEMEN PERUBAHAN

 

 

A.    Target yang ingin Dicapai :
  1.      Meningkatnya komitmen seluruh jajaran pimpinan dan pegawai dalam membangun WBK
  2.      Terjadinya perubahan pola pikir dan budaya kerja yang diusulkan sebagai WBK
  3.      Menurunnya resiko kegagalan yang disebabkan kemungkinan timbulnya resistensi terhadap perubahan
     
B.     Langkah-langkah dari Kemen-PAN dan RB
  1.      Menyusun Tim Kerja
  2.      Menyusun Rencana pembangunan WBK
  3.      Melaksanakan Monitoring dan Evaluasi pembangunan WBK
  4.      Mengkoordinir perubahan
     
C.    Program dan Kegiatan 
  1.      Pencanangan Pembangunan Zona Integritas WBK tahun 2017
  2.      Penandatanganan Komitmen Bersama dan Pakta Integritas tahun 2017 dan 2018
  3.      Sosialisasi Internalisasi Program Reformasi Birokrasi kepada Tim Sosialisasi Internalisasi RB
  4.      Sosialisasi Gratifikasi oleh BPKP Provinsi Kalimantan Barat
  5.      Sosialisasi Pelayanan Prima oleh Bank Mandiri KCP Ngurah Rai
  6.      Sosialisasi Whistel Blower System oleh BPKP Provinsi Kalimantan Barat
  7.      Sosialisasi dan Pemantapan Pembangunan Zona Integritas
  8.      Sosialisasi dan Pemantapan tentang Cuti PNS
  9.      Sosialisasi dan Pemantapan tentang PP 53 tahun 2010
  10.  Sosialisasi dan Pemantapan tentang Penanganan Konflik Kepentingan dan Penanganan Pengaduan Masyarakat
  11.  Sosialisasi dan Pemantapan tentang Penguatan Akuntabilitas Kinerja
  12.  Publikasi Program dan Kegiatan melalui Website LPMP dan Standing Banner
  13.  Review Hasil Kerja Reformasi Birokrasi
  14.  Sosialisasi Internalisasi Program Reformasi Birokrasi ke seluruh Pegawai LPMP Kalimantan Barat 
  15.  Internalisasi Tugas dan Fungsi LPMP Kalimantan Barat
     
D.    Produk yang dihasilkan
  1.      Meningkatnya komitmen seluruh jajaran pimpinan dan pegawai dalam membangun WBK 
    a.         Prosedur penentuan Tim RB
    b.         SK Tim Kerja
    c.         SK Tim Sosialisasi Internalisasi Program RB LPMP Kalimantan Barat
  2.      Terjadinya perubahan Pola Pikir dan Budaya Kerja yang diusulkan sebagai WBK 
  3.      Menurunnya resiko kegagalan yang disebabkan kemungkinan timbulnya resistensi terhadap perubahan 
    a.         Komitmen Bersama
    b.         Fakta Integritas
    c.         Sosialisasi dan Internalisasi

 

Published in RB
Saturday, 02 June 2018 15:51

RENSTRA 2015-2019 REVISI 1

 

'

Published in Dokumen
Saturday, 02 June 2018 04:19

Peningkatan Layanan Publik

PENINGKATAN LAYANAN PUBLIK

 

A.    Target yang ingin Dicapai :
  1.      Meningkatnya mutu pelayanan publik (lebih cepat, lebih murah, lebih aman, dan lebih mudah dijangkau)
  2.      Meningkatnya jumlah unit pelayanan yang memperoleh standarisasi pelayanan
  3.      Meningkatnya indeks kepuasan publik terhadap pelayanan
  4.      Menurunnya tingkat penyalahgunaan wewenang
B.     Langkah-langkah dari Kemen-PAN dan RB
  1.    Standar pelayanan
  2.    Budaya pelayanan prima
  3.    Penilaian kepuasan atas layanan
C.     Program dan Kegiatan 
  1.      Menerapkan Standar Layanan
  2.      Menerapakan Budaya Pelayanan Prima
  3.      Melakukan Penilaian Kepuasan terhadap Layanan
D.    Produk yang dihasilkan
  1.      Menerapkan Standar Layanan
    a.         Standar Pelayanan
    b.         Maklumat Pelayanan
    c.         SOP Pemberian Pelayanan
  2.      Menerapkan Budaya Pelayanan Prima
    a.         Sosialisasi Budaya Pelayanan Prima
    b.         Standing Banner Pelayanan Prima
    c.         Sistem Reward and Punishment
    d.         Rekap Reward and Punishment
    e.         SK Pembentukan Pengelola ULT
    f.          Unit Layanan Terpadu (ULT)
    g.         Rincian tugas Petugas ULT
    h.         Rekap ULT
  3.      Melakukan Penilaian Kepuasan terhadap Layanan
    a.         Instrumen kepuasan masyarakat
    b.         Tindak Lanjut kepuasan masyarakat

 

Published in RB
Saturday, 02 June 2018 03:24

Penataan Sistem Manajemen SDM

PENATAAN SISTEM MANAJEMEN SDM

 

 

A.    Target yang ingin Dicapai :
  1.    Meningkatnya ketaatan terhadap pengelolaan SDM
  2.    Meningkatnya transparansi dan akuntabilitas pengelolaan SDM
  3.    Meningkatnya disiplin SDM
  4.    Meningkatnya efektifitas manajemen SDM
  5.    Meningkatnya profesionalisme SDM
     
B.     Langkah-langkah dari Kemen-PAN dan RB
  1.      Perencanaan pegawai sesuai dengan kebutuhan
  2.      Pola Mutasi internal
  3.      Pengembangan pegawai berbasis kompetensi
  4.      Penetapan Kinerja Individu
  5.      Penegakan disiplin, kode etik/aturan perilaku
  6.      SIMPEG
     
C.     Program dan Kegiatan
  1.      Perencanaan kebutuhan pegawai sesuai dengan kebutuhan organisasi
    a.      Analisis beban kerja
    b.      Penyusunan instrumen monitoring penempatan pegawai
  2.     Pola Mutasi Internal sesuai Permendikbud No. 8 tahun 2015 tentang Uraian Jabatan
    a.      Pendataan Mutasi pegawai
    b.      Penyusunan instrumen monitoring terhadap mutasi pegawai
  3.     Pengembangan Pegawai Berbasis kompetensi
    a.      Penyusunan instrumen TNA
    b.      Pengembangan kompetensi pegawai melalui diklat/workshop/study banding/mentoring/couching/mandiri
    c.      Pendataan sertifikat dari pengembangan kompetensi pegawai
    d.      Penyusunan instrumen monitoring dan evaluasi terhadap hasil pengembangan kompetensi untuk perbaikan kinerja
  4.     Penetapan kinerja individu
    a.      Penyusunan rencana SKP diawal tahun
    b.      Penyusunan realisasi harian
    c.      Penilaian realisasi SKP bulanan
    d.      Penilaian realisasi SKP tahunan
    e.      Penilaian Prestasi Kerja (PPK)
  5.     Penegakan aturan disiplin/kode etik/kode perilaku pegawai
    a.      Sosialisasi dan internalisasi PP 53 tahun 2010
    b.      Pemberian sanksi terhadap pelanggaran disiplin/kode etik/kode perilaku pegawai
    c.      Penghargaan bagi pegawai yang berprestasi 
  6.     SIMPEG
    Updating SIMPEG
     
D.    Produk yang dihasilkan
  1.      Perencanaan kebutuhan pegawai sesuai dengan kebutuhan organisasi
    a.      Peta Jabatan
    b.      Instrumen monitoring terhadap penempatan pegawai
  2.      Pola Mutasi Internal sesuai Permendikbud No. 8 tahun 2015 tentang Uraian Jabatan
    a.      Rekap Mutasi Pegawai (SK Mutasi dan SK Tukin Pegawai)
    b.      Instrumen monitoring terhadap mutasi pegawai
  3.      Pengembangan Pegawai Berbasis kompetensi
    a.      Instrumen TNA
    b.      Rekap Sertifikat Diklat Pegawai
    c.      Rekap kegiatan pengembangan kompetensi (Benchmarking/studi banding/ mentoring/couching)
    d.      Instrumen monev terhadap hasil pengembangan kompetensi untuk perbaikan kinerja
  4.      Penetapan Kinerja Individu
    a.      Rencana Sasaran Kerja Pegawai (SKP)
    b.      Penilaian SKP Perbulan
    c.      Penilaian SKP Tahunan
    d.      Penilaian Prestasi Kerja (PPK)
  5.      Penegakan aturan disiplin/kode etik/kode perilaku pegawai
    a.      Rekap surat-surat disiplin pegawai
    b.      Daftar pegawai yang mendapat penghargaan
  6.      SIMPEG
    SIMPEG ter-update

 

Published in RB
Friday, 01 June 2018 05:07

Peningkatan Akuntabilitas Kinerja

PENGUATAN AKUNTABILITAS KINERJA

 

A.      Target yang ingin dicapai 
    1.     Meningkatnya kinerja LPMP Kalimantan Barat
    2.     Meningkatnya akuntabilitas Kinerja LPMP Kalimantan Barat
     
B.      Langkah-langkah dari Kemen-PAN dan RB
    1.     Keterlibatan pimpinan
    2.     Pengelolaan akuntabilitas kinerja
     
C.      Program dan kegiatan 
    1.     Pelibatan pimpinan dalam perencanaan
    2.     Pelibatan pimpinan dalam penyusunan penetapan kinerja 
    3.     Pelibatan pimpinan dalam pemantauan secara berkala
    4.     Ketersediaan dokumen perencanaan (Renstra, RKT dan Penetapan Kinerja)
    5.     Penyusunan Indikator Kinerja Kegiatan berorientasi hasil, smart dan selaras dengan indikator kinerja Dikdasmen
    6.     Laporan kinerja disusun tepat waktu
    7.     Laporan kinerja memberi informasi tentang kinerja
    8.     Peningkatan SDM yang menangani akuntabilitas kinerja
    9.     Pengelolaan akuntabilitas kinerja ditangani oleh tim
     
D.      Produk yang dihasilkan
    1.     Reviu Renstra LPMP Kalbar 2015 – 2019     
    2.     Penyusunan dan penandatangan Perjanjian Kinerja dari Level Pimpinan hingga staf     
    3.     Pemantauan kinerja secara berkala melalui rapat evaluasi dan aplikasi evaluasi     
    4.     Renstra, Rencana Kinerja Tahunan (RKT) dan Perjanjian Kinerja (PK)     
    5.     Penyusunan indikator kinerja selaras dengan indikator kinerja Dikdasmen     
    6.     LAKIP disusun tepat waktu    
    7.     LAKIP memberikan informasi tentang kinerja    
    8.     Peningkatan SDM yang menangani akuntabilitas kinerja     
    9.     Penetapan anggota Tim Penyusun LAKIP dan Evaluasi SAKIP     
     
Target yang telah dicapai :
Penilaian SAKIP th 2016 memperoleh nilai 75,45, kategori BB
Penilaian SAKIP th 2017 memperoleh nilai 79,17, kategori BB
Penilaian SAKIP th 2018 memperoleh nilai 82,00, kategori A

 

Published in RB
Friday, 01 June 2018 03:22

Penguatan Pengawasan

PENGUATAN PENGAWASAN

 

A.    Target yang ingin Dicapai :
  1.     Meningkatnya kepatuhan terhadap pengelolaan keuangan negara
  2.     Meningkatnya efektivitas pengelolaan keuangan negara
  3.     Meningkatnya status opini BPK
  4.     Menurunnya tingkat penyalahgunaan wewenang
B.     Langkah-langkah dari Kemen-PAN dan RB
  1.    Pengendalian gratifikasi
  2.    Penerapan SPIP
  3.    Pengaduan Masyarakat
  4.    WBS
  5.    Penanganan benturan kepentingan
C.     Program dan Kegiatan 
  1.    Mengendalikan gratifikasi
  2.    Menerapkan SPIP
  3.    Mengelola Pengaduan Masyarakat
  4.    Menerapkan WBS
  5.    Melakukan Penanganan benturan kepentingan
D.    Produk yang dihasilkan
  1.    Mengendalikan gratifikasi
    a.    SK tim UPG      SK 
    b.    Sosialisasi Gratifikasi bagi pegawai LPMP Kalimantan Barat    Kegiatan        Foto Kegiatan       Materi Presentasi 
    c.    Banner/slogan gratifikasi     Laman WEB 
    d.    Alur pelaporan  Gratifikasi
    e.    Formulir Pelaporan Gratifikasi 
    f.     Rekap Pelaporan Gratifikasi
  2.    Menerapkan SPIP
    a.    SK SPIP dan SPI 
    b.    Program kerja SPIP dan SPI
    c.    Peta Resiko
    d.    Bahan paparan evaluasi SPI
  3.    Mengelola Pengaduan Masyarakat
    a.    SK tim pengaduan masyarakat
    b.    Alur Pengaduan Masyarakat
    c.    Formulir pengaduan masyarakat
    d.    Instrumen Monev Pengaduan Masyarakat
    e.    Format tindak lanjut penanganan pengaduan masyarakat
  4.    Menerapkan WBS
    a.    Sosialisasi WBS
    b.    Alur WBS
    c.    Formulir WBS
    d.    Instrumen Monev WBS
    e.    Format tindak lanjut WBS
    f.     Rekap WBS
  5.    Melakukan Penanganan benturan kepentingan
    a.    Peta benturan kepentingan
    b.    Alur Pelaporan Benturan Kepentingan
    c.    Formulir Pelaporan Benturan Kepentingan
    d.    Instrumen Monev penanganan benturan kepentingan
    e.    Format tindak lanjut penanganan benturan kepentingan
    f.     Rekap penanganan benturan kepentingan

 

Published in RB
Thursday, 31 May 2018 16:54

Rapat Pleno Hasil Kerja Tim RB

Pontianak - Pada tahun 2018, LPMP Kalimantan Barat ditunjuk untuk menjadi salah satu UPT Dikdasmen, Kemendikbud untuk menuju zona integritas menuju Wilayah Bebas Korupsi (WBK). Berbagai persiapan telah dilakukan oleh Tim Reformasi Birokraksi dalam melengkapi keenam komponen pengungkit untuk menuju Wilayah Bebas Korupsi yang telah ditetapkan yaitu :
1.    Manajemen Perubahan
2.    Penataan Ketatalaksanaan
3.    Penataaan Sistem Manajemen SDM
4.    Penguatan Akuntabilitas Kinerja
5.    Penguatan Pengawasan
6.    Peningkatan Kualitas Layanan Publik

Pada tanggal 17 Mei 2018, diadakan pleno untuk menampilkan hasil kerja masing-masing tim, dengan cara menjelaskan target dan langkah pencapaian target serta apa saja yang telah dan akan dilakukan.
Kegiatan ini dihadiri oleh Kepala LPMP dan seluruh pejabat struktural dan fungsional serta seluruh anggota Tim reformasi Birokrasi dan Tim SPI yang seluruhnya tergabung dalam Tim Tunas Integritas Menuju Wilayah bebas Korupsi (WBK) di LPMP Kalimantan Barat. Dengan pelaksanaan kegiatan ini diharapkan seluruh anggota tim tunas integritas dapat lebih memahami pelaksanaan tugasnya sebagai agen perubahan untuk mendorong terwujudnya WBK di LPMP Kalimantan Barat.

Published in Warta RB

Pontianak - Dalam rangka persiapan menuju zona integritas menuju WBK, LPMP Kalimantan Barat, dipimpin oleh Ketua Tim Reformasi Birokrasi, Kurniadi SE, MM melakukan Best Practise Pembangunan Zona Integritas Menuju WBK ke LPMP Jawa Tengah., yang diterima oleh Kepala LPMP Jawa Tengah beserta tim Zona Integritas LPMP Jawa Tengah. LPMP Jawa Tengah menjadi tujuan untuk melakukan Best Practise Pembangunan Zona Integritas Menuju WBK karena LPMP Jawa Tengah telah lebih dahulu melakukan persiapan pembangunan zona integritas yang telah dinilai oleh Menpan dan memperoleh predikat WBK.
Pada kunjungan selama 3 hari, dari tanggal 3 s.d. 5 Desember 2017, Tim Reformasi Birokrasi LPMP Kalimantan Barat berusaha untuk menambah wawasan, mengadopsi dan mengadaptasi langkah-langkah yang dilakukan oleh LPMP Jawa Tengah untuk menuju Zona Intergritas WBK.  Selama 3 hari tersebut, LPMP Jawa Tengah memberikan fasilitasi dan bimbingan kepada tim LPMP Kalimantan Barat meliputi 6 aspek pengungkit yang perlu dipersiapkan dalam rangka menuju Zona Integritas Wilayah Bebas Korupsi (WBK) yaitu Manajemen Perubahan, Penataan Ketatalaksanaan, Penataaan Sistem Manajemen SDM, Penguatan Akuntabilitas Kinerja, Penguatan Pengawasan dan Peningkatan Kualitas Layanan Publik.
Terima Kasih kepada LPMP Jawa Tengah, semoga LPMP Kalimantan Barat dapat memperoleh predikat WBK.

Published in Warta RB
Monday, 20 March 2017 16:04

Pencanangan WBK LPMP Kalimantan Barat

Pontianak - Reformasi birokrasi merupakan salah satu langkah awal untuk melakukan penataan terhadap sistem penyelenggaraan pemerintahan yang baik, efektif dan efisien, sehingga dapat melayani masyarakat secara cepat, tepat, dan profesional. Dalam perjalanannya, banyak kendala yang dihadapi, diantaranya adalah penyalahgunaan wewenang, praktek KKN, dan lemahnya pengawasan. Sejalan dengan hal tersebut, Pemerintah telah menerbitkan Peraturan Presiden Nomor 81 Tahun 2010 Tentang Grand Design Reformasi Birokrasi yang mengatur tentang pelaksanaan program reformasi birokrasi. Peraturan tersebut menargetkan tercapainya tiga sasaran hasil utama yaitu peningkatan kapasitas dan akuntabilitas organisasi, pemerintah yang bersih dan bebas KKN, serta peningkatan pelayanan publik. Dalam rangka mengakselerasi pencapaian sasaran hasil tersebut, maka instansi pemerintah perlu untuk membangun pilot project pelaksanaan reformasi birokrasi yang dapat menjadi percontohan penerapan pada unit-unit kerja lainnya. Untuk itu, perlu secara konkret dilaksanakan program reformasi birokrasi pada unit kerja melalui upaya pembangunan Zona Integritas.
Pemerintah melalui Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi menerbitkan Peraturan Menteri Nomor 52 Tahun 2014 Tentang Pedoman Pembangunan Zona Integritas Menuju Wilayah Bebas Dari Korupsi Dan Wilayah Birokrasi Bersih Dan Melayani Di Lingkungan Instansi Pemerintah. Sebagaimana diketahui bahwa Zona Integritas (ZI) adalah predikat yang diberikan kepada instansi pemerintah yang pimpinan dan jajarannya mempunyai komitmen untuk mewujudkan WBK/WBBM melalui reformasi birokrasi, khususnya dalam hal pencegahan korupsi dan peningkatan kualitas pelayanan publik. WBK merupakan singkatan dari Menuju Wilayah Bebas dari Korupsi adalah predikat yang diberikan kepada suatu unit kerja yang memenuhi sebagian besar manajemen perubahan, penataan tatalaksana, penataan sistem manajemen SDM, penguatan pengawasan, dan penguatan akuntabilitas kinerja. Sedangkan WBBM merupakan Wilayah Birokrasi Bersih dan Melayani adalah predikat yang diberikan kepada suatu unit kerja yang memenuhi sebagian besar manajemen perubahan, penataan tatalaksana, penataan sistem manajemen SDM, penguatan pengawasan, penguatan akuntabilitas kinerja, dan penguatan kualitas pelayanan publik. Komponen yang menjadi faktor penentu pencapaian sasaran hasil pembangunan Zona Integritas menuju WBK/WBBM disebut komponen pengungkit. Terdapat enam komponen pengungkit, yaitu Manajemen Perubahan, Penataan Tatalaksana, Penataan Manajemen SDM, Penguatan Akuntabilitas Kinerja, Penguatan Pengawasan, dan Peningkatan Kualitas Pelayanan Publik, dengan ditambah dua indikator keberhasilan.
LPMP adalah Unit pelaksana teknis Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan yang berada di Provinsi dan bertanggungjawab kepada Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah. LPMP Mempunyai tugas melaksanakan penjaminan mutu pendidikan dasar dan menengah di Provinsi berdasarkan kebijakan menteri pendidikan dan kebudayaan.
Untuk mendukung pelaksanaan tugas dan fungsi tersebut, LPMP Kalimantan Barat harus memiliki komitmen  untuk membangun Zona Integritas Menuju Wilayah Bebas dari Korupsi (WBK) dan Wilayah Birokrasi Bersih Melayani (WBBM). Sebagai tahap awal dilakukan Pencanangan dan Sosialisasi pembangunan Zona Integritas Menuju Wilayah Bebas dari Korupsi (WBK) dan Wilayah Birokrasi Bersih Melayani (WBBM) di LPMP Kalimantan Barat. Pencanangan dan ini dilaksanakan pada tanggal 20 Maret 2017 sebagai landasan dalam pelaksanaan reformasi birokrasi di Lingkungan LPMP Kalimantan Barat.
Kegiatan Pencanangan dan Sosialisasi pembangunan Zona Integritas Menuju Wilayah Bebas dari Korupsi (WBK) dan Wilayah Birokrasi Bersih Melayani (WBBM) di LPMP Kalimantan Barat diawali dengan pencanangan yang dilakukan oleh Kepala LPMP Kalimantan Barat yang ditandai dengan penguntingan pita sebagai tanda memasuki Zona Integritas, dilanjutkan dengan kegiatan Sosialisasi pembangunan Zona Integritas Menuju Wilayah Bebas dari Korupsi (WBK)/ Wilayah Birokrasi Bersih Melayani (WBBM) yang melibatkan seluruh pegawai LPMP Kalimantan Barat yang terdiri dari pejabat eselon 3, pejabat eselon 4, Widyaiswara, staf dan tenaga kontrak LPMP Kalimantan Barat.


Published in Warta RB
Page 4 of 7